oleh

Pengembangan Kasus Dugaan Suap Rp 15 Miliar, Kejati Banten Geledah Kantor BPN Lebak

CHANEL BANTEN – Penyidik Kejaksaan Tinggi (Kejati) Banten, menggeledah kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) Lebak pada Jumat 21 Oktober 2022.

Penggeledahan dilakukan, berkaitan dengan kasus dugaan gratifikasi atau suap pengurusan sertifikat tanah tahun 2018-2021 senilai Rp 15 Miliar dilingkungan BPN Lebak yang saat ini sedang ditangani Kejati Banten.

Diketahui, penyidik sebelumnya telah menetapkan 4 (empat) orang tersangka pada perkara tersebut, yakni mantan Kepala BPN Lebak inisial AM, honorer DER dan dua orang calo tanah S dan EHP.

“Tim penyidik pada asisten tindak Pidana khusus Kejati Banten melakukan tindakan hukum berupa penggeledahan, penyitaan dan penyegelan pada beberapa tempat,” kata Kepala Kejati Banten Leonrad Eben Ezer Simanjuntak melalui keterangan tertulis yang diterima awak media, Jumat 21 Oktober 2022.

Leonard mengungkapkan, penggeledahan di Kantor Kementerian ATR/BPN Lebak di Jalan Jendral Sudirman Km 5, Narimbang Mulia, Kecamatan Rangkas Bitung, Lebak Banten.

Dari kantor BPN, tim penyidik membawa dan menyita 57 bundel dokumen terkait permohonan hak atas tanah yang dimohonkan tersangka S di ruang arsip.

Kemudian, tim bergerak menuju rumah S di Jalan Johar No 50 Kampung Maja Pasar, Kecamatan Maja, Kabupaten Lebak, Banten.

Hasilnya, kata Leonard, sebanyak 29 bundel dokumen dari rumah S disita penyidik untuk didalami.

Usai melakukan penggeledahan di dua tempat, tim penyidik kemudian melakukan penyegelan terhadap dua unit rumah di Perumahan Citra Maja Raya Cluster Green Ville, Kecamatan Maja, Kabupaten Lebak atas nama tersangka AM.

“Kemudian rumah di Perumahan Citra Maja Raya Cluster Sanur, Kecamatan Maja, Kabupaten Lebak atas nama Alia Fitri merupakan adik Tersangka AM,” ujar Leonard.

(Galuh Malpiana)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 komentar